Proses Ajaib Cara Pemotongan Batu Permata

Proses Ajaib Cara Pemotongan Batu Permata, Batu permata adalah hadiah dari alam dan memiliki keajaiban tersendiri. Namun, potensi sejati mereka diwujudkan dengan sentuhan manusia – pemotongan yang melepaskan api internal batu dan menciptakan kilau memesona yang membuat permata begitu memikat mata manusia. Artikel ini mengeksplorasi proses menakjubkan dan sangat terampil yang mengubah kristal batu permata kasar yang langka menjadi sebuah karya seni.

kristal kasar

Seluruh proses dimulai dengan kristal kasar. Kristal datang dalam berbagai bentuk dan bentuk. Beberapa masih dalam “kebiasaan kristal” mereka (bentuk alami di mana mineral permata tertentu berkembang) yang lain telah rusak oleh proses penambangan atau oleh alam itu sendiri dengan memutar batuan di mana ia terbentuk. Lainnya masih, adalah aluvial dan membawa penampilan kerikil usang air.

Menurut jewelrymakingdaily Permata yang kurang langka, diproduksi dalam jumlah dan ukuran yang lebih kecil sering dipotong sebagai kalibrasi – ukuran standar. Dalam kasus pemotongan ini, pertimbangan utama adalah ukuran yang seragam – misalnya oval 8 x 6. Namun, dengan batu permata yang halus dan langka, bentuk kasar umumnya menentukan bentuk akhir dari potongan yang sudah jadi, daripada acuan ukuran standar. Ini karena batu permata halus sangat langka dan mahal dan pemotong akan mencoba memaksimalkan hasil yang diperolehnya dari sepotong kasar untuk meminimalkan kehilangan berat – berat adalah uang.

Oleh karena itu, kristal pendek yang gemuk mungkin paling cocok untuk potongan bundar sementara pensil turmalin panjang hampir pasti akan dipotong sebagai potongan zamrud karena ini akan menjadi bentuk yang menimbulkan kerugian paling sedikit. Menyeimbangkan kebutuhan untuk mempertahankan berat dan pentingnya proporsi yang baik untuk menciptakan pengembalian cahaya yang baik adalah tantangan abadi pemotong. Batu yang dipotong murni untuk menjaga berat dan tidak mempertimbangkan simetri, keindahan, dan kecemerlangan tidak dianggap kelas atas – dan potongan yang buruk dapat merusak bagian kasar yang sangat bagus.

Proses pemotongan halus kasar menjadi batu permata jadi yang gemilang disebut faceting. Ini adalah proses yang sangat terampil di mana pemotong menempatkan sejumlah sisi (atau wajah) yang ditempatkan dengan hati-hati ke atas meja dan paviliun batu permata. Langkah-langkah yang diambil untuk mencapai ini dipertimbangkan di bawah ini. 

Merencanakan Pemotongan

Ini adalah langkah yang sangat penting. Pemotong akan mempertimbangkan bentuk kasar dan inklusi di dalamnya. Begitu dia telah menentukan “kebohongan tanah” dia harus memutuskan bagaimana dia akan mengarahkan potongan – di mana meja akan duduk dan di mana paviliun akan berada. Banyak hal yang dipertimbangkan di sini – semua inklusi yang buruk harus dihilangkan, pita warna dan zonasi, jika ada, akan mempengaruhi orientasi tabel seperti halnya bentuk sebenarnya dari potongan tersebut.

Setelah pemotong telah memeriksa potongan secara menyeluruh, dia akan mulai membersihkan batu. Jika sepotong membutuhkan pengirisan itu akan dilakukan dengan mesin khusus. Jika tidak, area yang termasuk ground off dengan putaran khusus.

Preshaping & Dopping

Berikutnya adalah pembentukan awal – ini adalah seni yang terampil. Ini dilakukan dengan “tangan bebas” – pemotong memegang batu kasar di tangannya dan menggilingnya menggunakan roda pemintal yang disebut “putaran” yang dilapisi dengan bubuk intan. Ini akan menghasilkan bentuk potongan yang paling dasar.

Potongan kasar yang telah dibentuk sebelumnya sekarang dilekatkan pada batang logam khusus yang disebut dop. Lilin dopping khusus digunakan untuk melakukan ini. Batang yang didoping kemudian dihubungkan ke faceter genggam.

Dari Kasar ke Dopped. Dari kiri – Kristal kasar diperiksa sebelum dipotong. Gambar Tengah – Preshaping pada putaran khusus. Kanan – Batu prabentuk “dilapisi” – ditempatkan pada tongkat dopping dengan bantuan lilin pemotong permata khusus.

Faceting

Di sinilah keajaiban yang sebenarnya dilakukan. Ratusan wajah kecil atau “segi” ditempatkan di atas meja dan paviliun kasar yang telah dibentuk sebelumnya. Ini adalah bakat yang sangat terampil dan terspesialisasi yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyempurnakannya – master cutter berpengalaman adalah jenis yang disayangi.

Lap gerinda dikeluarkan dari mesin dan lap faceting sekarang digunakan yang merupakan lap yang jauh lebih halus yang dilapisi dengan bubuk berlian yang sangat halus. Segi-segi ditempatkan di atas batu pada sudut yang sangat presisi. Waktu dan keterampilan yang terlibat di sini luar biasa.

Dengan menggunakan faceter genggam, pemotong menggunakan segitiga Tinggi, Sudut, Indeks untuk menempatkan setiap faset individu secara terpisah pada mahkota dan paviliun. Tinggi akan mengontrol kedalaman pemotongan setiap faset, sudut mengontrol bidang tempat potongan faset, dan indeks mengontrol penempatan faset di sekitar bentuk.

Mahkota dan paviliun pada dasarnya dipotong untuk membentuk lensa dan reflektor. Mereka mengumpulkan dan memfokuskan cahaya, lalu memantulkannya kembali ke mata. Sisi mahkota membentuk lensa, mengumpulkan cahaya dari segala arah dan memfokuskannya pada paviliun yang menjadi reflektor, memantulkan cahaya di sekitar bagian dalam batu dan kemudian kembali ke atas melalui mahkota dan keluar ke mata.

Baca Juga : Panduan Lengkap untuk Perhiasan Batu Permata

Namun, sudut yang sama tidak digunakan untuk setiap batu permata. Mineral yang berbeda memiliki persyaratan yang berbeda dan pemotong harus menyadari hal ini. Ini karena permata yang berbeda memiliki sudut kritis yang berbeda. Untuk menjelaskan – sudut yang digunakan untuk setiap segi menunjukkan hasil akhir yang dicapai, karena mempengaruhi kecemerlangan dan pantulan yang mampu dilakukan oleh batu permata. Sudut setiap segi harus disesuaikan untuk memaksimalkan kinerja optiknya.

Sudut yang digunakan akan bervariasi berdasarkan indeks bias (RI) dari bahan permata dan semua permata memiliki RI yang berbeda. Oleh karena itu, ketika cahaya melewati permata dan mengenai segi yang dipoles, sudut minimum yang mungkin bagi segi untuk memantulkan cahaya kembali ke batu permata disebut sudut kritis. Jika paviliun batu permata dipotong terlalu dalam atau terlalu dangkal, sinar cahaya akan mengenai segi di luar sudut kritis dan cahaya akan keluar dari batu. Ini disebut kebocoran cahaya yang tidak direncanakan.

Light Leakage

Batu dengan kebocoran cahaya biasanya menampilkan “jendela” yang ditunjukkan pada gambar di bawah – area kusam dan tidak memantulkan cahaya yang sangat merusak keindahan batu. Ini diilustrasikan dengan baik pada gambar di bawah yang menggambarkan oval Tanzanite berjendela di sebelah potongan yang dipotong dengan baik.

Pemolesan

Ini adalah tahap terakhir. Pemotong akan menggunakan lap pemoles khusus yang bahkan lebih halus daripada lap faceting. Itu juga dilengkapi dengan bubuk berlian yang sangat halus. Setiap segi kemudian dipoles satu per satu hingga berkilau tinggi, memberikan kilau halus pada batu.

Pemotong yang baik akan melakukan setiap langkah dengan intuisi dan keterampilan yang mengarah pada hasil akhir yang simetris, cemerlang, dan indah. Dibutuhkan bertahun-tahun untuk mencapai tingkat kompetensi yang tinggi dalam seni ini dan pemotong yang sangat terampil dipuja dalam perdagangan karena kemampuan mereka untuk memvisualisasikan bagaimana sepotong kasar dapat diubah menjadi sesuatu yang sangat indah sambil menyeimbangkan sejumlah pertimbangan dan tantangan bersama. jalan.

Kesimpulan

Ketika Anda melihat batu permata yang dipotong dengan indah dalam sebuah perhiasan, keindahannya bisa menawan. Namun, sangat jarang keterampilan dan risiko yang terlibat dalam memotong permata langka dihargai. .

Memotong batu permata langka seperti Tanzanite memang bisa menjadi bisnis yang berisiko. Begitu banyak hal yang bisa salah di sepanjang jalan untuk pemotong permata. Dia mulai dengan sepotong kasar sederhana yang bisa sangat tidak menarik untuk dilihat dan dihadapkan dengan tugas untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang luar biasa. Preforming adalah tahap pertama setelah bahan kasar dievaluasi secara hati-hati untuk inklusi dan untuk memastikan bentuk mana yang terbaik untuk dipotong.

Ini adalah tahap yang berisiko karena yang kasar dibentuk sebelumnya dengan tangan menggunakan disk faceting yang berputar. Panas dihasilkan pada titik ini dan sering kali retakan tegangan yang tidak terlihat dapat terjadi di dalam batu yang dapat menyebabkan batu pecah atau pecah pada tahap ini.

Foto di atas menggambarkan risiko – sepotong Tanzanite oranye yang sangat langka yang menjanjikan untuk menghasilkan lebih dari 8 karat kemegahan berkilau. Sebaliknya, selama proses pembentukan batu, yang sebelumnya tanpa cacat, mulai menghasilkan retakan tipis saat kami mengamati. Pengalaman nyata karena tidak ada yang dapat Anda lakukan tentang hal itu. Fraktur tegangan yang tidak terlihat di dalam batu, yang disebabkan oleh kristal yang terbentuk di bawah tekanan besar, menghasilkan panas yang dihasilkan oleh proses pertunjukan dan “gila” – retak di beberapa arah yang berbeda.

Masalah ini tidak terbatas pada batu permata berwarna dan Berlian sering menyebabkan kesusahan besar dengan melakukan trik yang sama pada pemotongnya yang terkepung! Jadi, lain kali Anda melihat batu permata segi yang indah, apakah Berlian atau batu berwarna, hargai keterampilan hebat dan keajaiban murni yang telah bertahan beberapa ratus juta tahun di bawah tekanan dan panas di bumi dan kemudian berhasil menavigasi jalan melalui proses pemotongan !

Slot Gacor Adalah Daftar Situs Judi Slot Online Gacor dan Terpercaya, tersedia bocoran slot gacor malam ini dengan high win rate dan jackpot terbesar!