Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia

Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia – Sebuah batu dengan pewarnaan yang mempesona, peridot adalah salah satu batu permata pertama yang disebutkan dengan jelas dalam sejarah manusia awal yang tercatat , dengan penggunaan permata peridot mencapai setidaknya sejauh zaman Mesir kuno . Peridot terus memainkan peran penting dalam desain perhiasan yang dipesan lebih dahulu hari ini, dan menempati ruang sebagai batu kelahiran kontemporer resmi untuk bulan Agustus di banyak negara Barat, berbagi peran ini di Amerika Utara dengan batu kelahiran spinel yang baru ditambahkan. Meskipun bukan permata yang terlalu mahal, kristal peridot berkualitas tinggi dengan ukuran besar sangat langka di alam, membuat permata peridot kelas atas sangat dicari.

Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia

jewelrymakingdaily – Peridot sendiri bukanlah mineral melainkan nama yang diberikan untuk olivine yang kualitasnya cocok untuk digunakan sebagai batu permata. Olivin adalah nama untuk kelompok terkait mineral nesosilicate yang ditemukan di berbagai lokasi di seluruh kerak bumi. Faktanya, olivin adalah komponen kunci dari komposisi Bumi, dan merupakan satu-satunya mineral permata yang dapat terbentuk di dalam mantel atas Bumi ; karena di mana mineral silikat ini tumbuh, peridot berpotensi untuk mengisi kembali diri sendiri, karena aktivitas vulkanik sering kali membawa lebih banyak olivin ke permukaan planet dari dalam.

Secara keseluruhan, kelompok olivin mengandung sejumlah mineral tetapi paling sering dibahas dengan mengacu pada rangkaian larutan padatyang mengandung proporsi variabel besi dan magnesium dalam strukturnya. Anggota akhir yang kaya magnesium dari deret olivin ini dikenal sebagai forsterit, dan anggota akhir yang kaya zat besi dikenal sebagai fayalit.

Peridot batu permata hampir secara eksklusif dipotong dari kristal olivin forsterit bermutu tinggi, yang memiliki warna menarik yang tidak terlihat pada olivin fayalit dengan kemurnian tinggi. Forsterit murni tidak berwarna dan fayalit murni berwarna coklat tua, tetapi kristal forsterit yang mengandung sedikit besi menampilkan rona kuning-hijau cerah yang dikenal dengan peridot; jumlah zat besi yang lebih banyak cenderung menyebabkan warna peridot lebih condong ke arah kuning kehijauan, secara bertahap menjadi lebih coklat seiring dengan meningkatnya kandungan zat besi. Kristal forsterit yang mengandung sekitar 12-15% besi memiliki warna terbaik untuk digunakan sebagai batu permata, dengan besi besi (Fe 2+ ) berkontribusi lebih banyak terhadap unsur hijau rona peridot dan besi besi (Fe 3+) berkontribusi lebih terhadap rona kuning peridot.

Karena kimia peridot, itu bukan batu permata allochromatic dan malah dianggap sebagai idiochromatic , artinya warnanya berasal dari struktur kimia aslinya dan bukan dari adanya ketidakmurnian; selain itu, forsterite adalah salah satu dari daftar singkat mineral permata yang hanya menampilkan satu rentang warna yang terkait erat. Meskipun peridot dipandang sebagai idiochromatic, telah diusulkan bahwa dalam kasus yang jarang terjadi permata peridot yang menampilkan warna tubuh hijau terkuat dan paling jelas mungkin mengandung pengotor jejak kromium trivalen (Cr 3+ ) yang berkontribusi pada penampilan mereka secara tidak langsung dengan meningkatkan kromoforik . aktivitas besi.

Memahami terminologi yang mengelilingi peridot paling baik dicapai dengan mengetahui lebih banyak tentang sejarah namanya. Di bagian kedua seri ini, pelajari tentang serangkaian peristiwa bernuansa yang mengarah pada diterimanya kata “peridot” sebagai nama untuk batu permata forsterit berkualitas tinggi.

Sejarah nomenklatur peridot bahkan lebih kompleks daripada pelabelannya saat ini. Pada abad ke-18, mineral yang sekarang dikenal sebagai “ topaz ” secara resmi diberi nama oleh para ilmuwan Barat. Nama ini dianggap berasal dari istilah “topazos” yang pernah digunakan oleh Pliny the Elder untuk menggambarkan batu hijau-keemasan yang ditemukan di sebuah pulau di Laut Merah yang sekarang dipahami sebagai peridot, dan kemungkinan nama ini adalah kemudian dipilih untuk topaz karena warna emas yang terkadang ditampilkan dan elemen emas dari warna peridot yang dirujuk oleh Pliny. Nama “topazos” adalah salah satu referensi paling awal untuk peridot dalam teks sejarah, dan batu permata itu membutuhkan nama baru untuk bergerak maju ke era modern.

Sejarawan seni Prancis dan naturalis Antoine Joseph Dezallier d’Argenville menyebut olivin biasa sebagai “peridot ordinaire” pada tahun 1755; diyakini berasal pada awal abad ke-13 M, kata Prancis “peridot” diperkirakan berasal dari kata Arab “faridat” yang berarti “permata” meskipun hal ini tidak sepenuhnya pasti. Akhirnya, ahli geologi Jerman Abraham Gottlob Werner memberi olivin nama saat ini pada tahun 1790 sebagai referensi untuk warna zaitunnya, ketika dia juga mencoba memberi olivin kelas permata yang digunakan dalam perhiasan nama terpisah “chrysolite” yang sebelumnya telah digunakan untuk olivin oleh ahli kimia dan mineral Swedia Johan Gottschalk Wallerius pada tahun 1747; pada saat itu, Werner percaya bahwa olivin khas dan peridot berkualitas permata adalah dua mineral yang sama sekali berbeda.

Baca Juga; Tahukah Anda Berbagai Jenis Batu Permata Ruby Alami?

Diperkirakan bahwa kata “chrysolite” awalnya berasal dari bahasa Yunani kuno “chrysolithos”, yang berarti “batu emas”, sebuah istilah yang digunakan di dunia kuno untuk merujuk pada beberapa batu permata bernada emas yang berbeda termasuk topaz, chrysoberyl, dan mungkin bahkan citrine; mengingat kedua arti kuno “ chrysolite” sebagai kemungkinan nama topaz dan penggunaan kuno “topazos” sebagai nama peridot, mudah untuk melihat bagaimana nama “chrysolite” diterapkan pada permata olivin oleh Werner. Nama “chrysolite” terkadang masih digunakan sampai sekarang untuk merujuk pada peridot, namun tidak lagi digunakan dalam konteks akademis resmi.

Menariknya, awalan “chryso” yang berarti “emas” akhir-akhir ini dikaitkan dengan batu yang biasanya menampilkan corak hijau atau kuning-hijau, seperti chrysoprase dan chrysopal, daripada dengan batu berwarna kuning atau emas; ini mungkin berasal dari penggunaan nama “chrysolite” oleh ahli kimia Prancis Balthasar Georges Sage pada tahun 1777merujuk pada mineral prehnite, dan penggunaannya oleh Werner dan Wallerius pada era yang sama sebagai nama olivin. Setelah beberapa waktu, ahli kimia Jerman Martin Heinrich Klaproth mampu membuktikan bahwa olivin dan chrysolite bukanlah spesies yang benar-benar berbeda dan sebenarnya berkerabat dekat. Sejak saat itu, “olivin” adalah nama yang digunakan di negara-negara berbahasa Inggris untuk apa yang pada saat itu dipahami sebagai spesies mineral tunggal.

Pada tahun 1823, ahli kimia Jerman Johann Friedrich August Breithaupt mengidentifikasi mineral tefroit (Mn 2 SiO 4 ) terkait dengan olivin, dan pada tahun 1824 Serve-Dieu Abailard “Armand” Lévy , seorang matematikawan dan ahli kimia Prancis, menamai magnesium kaya olivin “forsterit” untuk menghormati ahli mineral Prusia Adolarius Jacob Forster. Pada tahun 1840, ahli kimia Jerman Christian Gottlieb Gmelin memberi nama “fayalite” untuk olivin yang kaya zat besi sebagai referensi untuk lokasi jenisnya di Pulau Fayal di Distrik Azores Portugal. Menggunakan klasifikasi sistem kristal, ahli mineral Amerika James Dwight Dana dan George Jarvis Brushmengatur mineral olivin menjadi kelompok mineral resmi pada tahun 1868 yang mereka sebut “kelompok chrysolite”, tetapi ini diubah menjadi “kelompok olivin” pada abad ke-20; Asosiasi Mineralogi Internasional sekarang mengakui kelompok olivin mengandung banyak mineral terkait, tetapi istilah “olivin” paling sering digunakan untuk merujuk pada seri larutan padat olivin yang terdiri dari anggota akhir forsterit dan fayalit. Di tempat-tempat di mana Perancis adalah bahasa yang dominan, istilah “peridot” mulai digunakan sebagai nama olivin.

Seiring waktu, “peridot” menjadi nama internasional yang secara khusus mereferensikan varietas olivin yang paling cocok untuk digunakan sebagai batu permata, mungkin karena banyaknya permata peridot yang dianggap telah dipotong di Prancis selama awal abad ke-20.

Peridot tentu saja paling dihargai sebagai komponen perhiasan yang bagus. Di bagian selanjutnya dari seri ini, pelajari tentang beberapa sifat gemologis peridot dan bagaimana itu dapat digunakan dalam desain perhiasan batu permata khusus.

 

Slot Gacor Adalah Daftar Situs Judi Slot Online Gacor dan Terpercaya, tersedia bocoran slot gacor malam ini dengan high win rate dan jackpot terbesar!