Author name: admin

Batu Permata

Mengenal Batu Permata yang Dijual dengan Harga Mahal

Salah satu jenis material perhiasan yang sering digunakan adalah batu permata. Batu ini digunakan sebagai bahan untuk aksesoris cincin, gelang, maupun kalung. Selain itu, batu permata juga memiliki ketahanan dan tingkat kekerasan yang tinggi. Sehingga, batu permata dapat digunakan dalam jangka waktu yang cukup panjang. Umumnya, batu permata ini dibuat melalui proses geologi yang terjadi secara natural. Selain itu, setiap batu permata memiliki kandungan senyawa kimia yang berbeda. Kandungan senyawa ini mampu menghasilkan warna dan struktur batu permata yang unik dan berbeda satu sama lain. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika batu permata sangatlah sering digunakan sebagai perhiasan. Beberapa batu permata memiliki kualitas yang sangat baik yang melingkupi tingkat kekerasan serta pancaran warna yang unik. Batu permata ini dijual dengan harga yang sangat tinggi di pasaran. Oleh karena itu, jika Anda ingin membeli batu permata ini, Anda perlu mengetahui karateristik dan ciri-ciri dari masing-masing batu permata yang ingin Anda beli.

Batu berlian merupakan batu permata yang mempunyai harga jual paling tinggi. Mengapa? Proses pembuatan berlian dari intan memperlukan proses yang sangat panjang dan mengeluarkan banyak energi. Selain itu, berlian yang terbentuk dari atom karbon murni dan membentuk suatu rantai karbon yang rapat juga menghasilkan tingkat kekerasan paling tinggi. Tingkat kekerasan suatu mineral diukur melalui skala Mohs. Berlian sebagai mineral paling keras memiliki tingkat kekerasan sekitar 10 yang merupakan nilai maksimal dari skala Mohs. Berlian pada umumnya memiliki warna putih. Akan tetapi, kombinasi dari Champagne dan Cognag dapat memberikan warna yang lain pada berlian seperti kuning atau coklat. Jika Anda ingin membeli berlian, Anda perlu memeriksa keaslian dari berlian tersebut. Berlian yang asli akan dapat menghasilkan cahaya yang berkilau yang berasal dari metalik adamantine. Selain itu, berlian yang asli juga biasanya akan memiliki kecacatan di beberapa bagian pemotongan. Hal ini disebabkan oleh tingkat kekerasan dari berlian tersebut.

Contoh dari batu permata yang mahal selanjutnya adalah batu safir. Menurut skala Mohs, batu safir memiliki tingkat kekerasan hingga 9 skala Mohs. Hal ini berarti batu safir merupakan salah satu batu permata dengan tingkat kekerasan yang sangat tinggi di bawah berlian. Batu safir disusun oleh mineral corodum. Hal ini mirip dengan penyusun batu Ruby. Sementara itu, mineral corodum dengan kualitas yang sangat tinggi sulit ditemukan. Dikarenakan harga yang mahal, hanya beberapa bandar bola yang membuat bonus kemenangan dengan batu pertama safir, oleh karena itu batu permata ini menjadi sorotan dan incaran. Banyak orang yang memilih warna biru sebagai warna batu safir. Hal ini dikarenakan keindahan dan kedalaman makna yang dihasilkan oleh batu safir biru.

Jika orang mendengar batu permata Ruby, maka mereka akan teringat dengan warna merah dari batu Ruby. Warna merah muda dan merah darah dalam batu Ruby dihasilkan oleh kandungan logam kromium. Batu Ruby merupakan salah satu batu permata yang mempunyai nilai jual yang sangat tinggi. Tingkat kekerasan batu ini hampir mirip dengan batu safir. Batu permata Zamrud juga merupakan salah satu permata yang mempunyai harga jual sangat tinggi. Umumnya, batu Zamrud ditemukan pada batuan beku. Akan tetapi, batu Zamrud Kolombia ditemukan apda batuan sedimen yang menjadikan batu Zamrud jenis ini mempunyai harga jual lebih tinggi. Batu Zamrud mempunyai tingkat kecermelangan serta kekerasan yang cukup tinggi.

Macam-macam Perhiasan yang Terbuat dari Selain Emas

Macam-macam Perhiasan yang Terbuat dari Selain Emas – Emas merupakan jenis perhiasan yang paling sering digunakan. Hal ini disebabkan nilai tukar emas yang cenderung naik setiap waktu juga ketahanan emas untuk digunakan dalam waktu yang lama. Selain itu, emas dapat dileburkan untuk dibentuk berbagai macam perhiasan. Akan tetapi, belakangan ini mulai banyak orang yang menggunakan perhiasan dengan bahan selain emas. Hal ini disebabkan perhiasan tersebut mempunyai harga yang lebih rendah. Akan tetapi, kualitas dan penampilan perhiasan tersebut sejajar dengan keindahan emas. Oleh karena itu, banyak orang yang mulai melirik perhiasan lain yang terbuat dari selain emas. Berikut ini, beberapa bahan yang sering digunakan untuk perhiasan selain emas.

Perak merupakan salah satu jenis material yang digunakan sejak dulu untuk membuat perhiasan. Hal ini disebabkan warna perak yang sangat cantik sebagai perhiasan. Selain itu, perak dapat dileburkan dan dibentuk menjadi berbagai macam perhiasan. Ada beberapa jenis perak yang sering digunakan seperti Fine Silver, Sterling Silver, Argentium Silver, dan Silver Plate. Masing-masing jenis perak mempunyai karakteristiknya masing-masing. Fine Silver merupakan jenis perak yang terdiri dari 99.9% perak dan 0.1% logam lain. Perak jenis ini memiliki warna keabu-abuan dan agak kusam. Fine silver sering digunakan untuk membuat anting—anting dan liontin dikarenakan sifat perak jenis ini yang lebih lunak sehingga dapat mudah rusak jika terkena banyak benturan. Sterling silver merupakan perak yang tersusun dari 92.5% perak dan 7.5% logam (misalnya Nikel atau Tembaga). Sterling silver memiliki struktur yang lebih keras dibandingkan dengan Fine Silver. Hal ini disebabkan campuran logam dalam Sterling Silver lebih tinggi. Campuran logam tersebut yang digunakan untuk meningkatkan kekerasan perak dan menghasilkan warna kemilau. Argentium Silver dibuat dari campuran 92.5% perak dan 7.5% logam lain. Campuran logam lain biasanya kombinasi antara Tembaga dan Germanium. Hal inilah yang membedakan Argentium Silver dengan Sterling Silver. Argentium silver memiliki struktur yang keras, warna yang tidak mudah pudar, serta awet. Sementara itu, Silver Plate merupakan perak dengan kadar perak rendah dan sering digunakan sebagai pelapis dari logam lain seperti tembaga. Proses pelapisan perak pada logam tembaga disebut proses penyepuhan. Dikarenakan kadar perak yang rendah, lapisan ini dapat terkelupas ketika adanya benturan keras.

Palladium merupakan salah satu logam yang sering digunakan untuk perhiasan selain emas. Perhiasan yang terbuat dari palladium sering digunakan oleh pria. Hal ini dikarenakan sifat palladium yang keras dan tahan lama. Palladium juga merupakan salah satu logam yang jarang menimbulkan dampak alergi pada penggunanya. Selain itu, Palladium juga mempunyai berat yang ringan sehingga nyaman untuk digunakan. Hal yang terpenting adalah Palladium mempunyai harga yang lebih murah dibandingkan dengan emas. Palladium juga merupakan logam yang mudah dibersihkan. Air hangat dan kain yang halus dapat digunakan untuk membersihkan perhiasan yang terbuat dari Palladium. Salah satu jenis bahan lain yang digunakan untuk membuat perhiasan adalah Platinum. Logam ini memiliki warna putih yang cantik. Selain itu, Platinum juga merupakan logam yang tahan terhadap panas sehingga tidak akan memuai pada suhu yang tinggi. Platinum juga merupakan logam yang jarang menimbulkan reaksi alergi pada kulit yang sensitif. Akan tetapi, Platinum memiliki harga yang lebih tinggi daripada Palladium. Jika Anda ingin memoles perhiasan Platinum agar lebih mengkilap, Anda dapat datang ke toko emas terdekat.