Author name: admin

Batu Permata Untuk Pemula: Cara Menggunakannya

Batu Permata Untuk Pemula: Cara MenggunakannyaApakah Anda belajar bagaimana menggunakan batu permata? Memasukkan batu permata dalam perhiasan benar-benar dapat menambahkan sentuhan khusus pada desain terbaru Anda, tetapi ketika Anda baru memulai, memilih batu permata mana yang akan digunakan bisa sedikit menakutkan. Dengan begitu banyak pilihan untuk dipilih termasuk berbagai bentuk, potongan, ukuran, bobot, dan hasil akhir mengetahui berlian Anda dari zirkonia kubik bisa membuat Anda kewalahan.

Batu Permata Untuk Pemula: Cara Menggunakannya

jewelrymakingdaily – Itulah mengapa saya membuat panduan singkat tentang batu permata untuk pemula ini, untuk membantu Anda memulai di dunia batu permata yang menakjubkan.

Baca Juga : Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia 

Panduan Batu Permata

Daya tahan batu permata

Saat mencari informasi tentang batu permata dalam perhiasan, Anda biasanya akan melihat “kekerasan” mereka disebutkan – seperti 10 untuk berlian atau delapan untuk topas – tetapi ini hanyalah salah satu dari tiga faktor yang membentuk daya tahan batu permata. Memilih kekuatan batu permata yang tepat untuk pemula merupakan faktor kunci dalam membuat perhiasan. Sebuah rincian dari tiga elemen daya tahan batu permata adalah:

  • Kekerasan – Ini adalah seberapa keras permukaan batu permata dan titik referensi untuk kekerasan adalah
  • skala Mohs – yang berkisar dari satu (talc) hingga 10 (berlian). Semakin keras batunya, semakin baik kemampuannya untuk menahan goresan dan abrasi.
  • Ketangguhan – Ini adalah kekuatan internal batu – seberapa baik batu itu dapat menahan patah (kerusakan non-arah) dan pembelahan (kerusakan arah). Tidak seperti kekerasan, tidak ada skala yang diakui untuk ini, tetapi umumnya berkisar dari buruk (tanzanite, zamrud) hingga sangat baik (Jade).
  • Stabilitas – Ini adalah kemampuan untuk menahan perubahan fisik (panas dan cahaya) dan kimia (paparan terhadap asam). Mengenai ketangguhan, tidak ada skala yang diakui untuk ini, tetapi berkisar dari buruk (opal, mutiara) hingga sangat baik (berlian).

Mempelajari lebih lanjut tentang daya tahan batu permata akan membuatnya lebih mudah bekerja dengan batu permata untuk pemula. Tapi apa gunanya batu permata? Cari tahu lebih lanjut di panduan batu permata kami di bawah ini.

Menggunakan batu permata untuk pemula: tips teratas

# 1 Menyolder dan mengawetkan

Pengaturan batu biasanya dilakukan setelah semua pengerjaan logam selesai, hal ini karena mencegah batu rusak secara tidak sengaja. Namun ada kalanya suatu bagian perlu disolder dan diasamkan saat batu sudah terpasang, seperti perbaikan.

Dan di sinilah stabilitas berperan, seperti terkena panasnya aobor perhiasandan/atau ditempatkan dalam larutan pengawet dapat merusak batu secara serius – yang seringkali tidak dapat diperbaiki. Dalam kebanyakan kasus, opsi terbaik adalah melepas batu sebelum melakukan penyolderan.

Kehati-hatian harus dilakukan saat menyolder batu masih dalam pengaturan karena, tanpa perlindungan panas, permukaan batu dapat teroksidasi (bahkan dengan batu permata yang sangat stabil, seperti berlian).

# 2 Pengaturan batu

Bagi banyak pembuat perhiasan, pengaturan batu adalah salah satu hal yang paling menakutkan untuk dilakukan karena mereka khawatir akan memecahkan batunya. Dan sebagai seseorang yang melakukan pengaturan sendiri, saya benar-benar mengerti tetapi mengetahui sedikit tentang batu yang Anda atur dapat membuat prosesnya tidak terlalu menegangkan.

Ini karena ketika Anda mengetahui kekerasan dan ketangguhan batu, Anda dapat menyesuaikan gaya pengaturan Anda.

Misalnya, dengan batu lunak dan lebih rapuh (seperti peridot atau opal), Anda harus lebih berhati-hati dan tidak memberikan terlalu banyak tekanan pada batu – alih-alih pendekatan yang lambat dan mantap dengan banyak penyesuaian kecil, idealnya menggunakan kuningan daripada alat baja, umumnya merupakan cara terbaik untuk melakukannya.

Dengan batu yang lebih keras dan lebih keras, seperti intan atau safir, Anda dapat memberikan tekanan lebih besar pada batu tersebut – meskipun tetap harus berhati-hati. Mereka juga bisa sedikit lebih memaafkan jika Anda terpeleset, karena batu umumnya lebih keras daripada logam yang terbuat dari alat itu.

# 3 Menyelesaikan dan memoles

Bagian terakhir dari proses pembuatan perhiasan adalah finishing dan polishing. Masih ada kemungkinan untuk merusak batu pada saat ini, jadi perlu berhati-hati, terutama saat membersihkan pengaturannya.

Ini karena bahan abrasif, seperti amplas dan roda karet, dapat merusak batu yang lebih lunak – batu yang lebih keras, seperti intan, rubi, dan safir, biasanya baik-baik saja.

Namun pada batu yang lebih lunak, bahan abrasif ini dapat menghilangkan permukaan batu dan dapat meninggalkan hasil akhir yang kusam – dan jika Anda tidak berhati-hati, menghilangkan seluruh sisi dari batu (saya mempelajarinya dengan cara yang sulit!). Idealnya, Anda ingin menggunakan bahan abrasif yang lebih lembut dari pada batu.

Masalah serupa dapat ditemukan jika Anda menggunakan senyawa pemoles yang sangat agresif, karena dapat memengaruhi permukaan batu permata. Setelah permata diatur, Anda tidak benar-benar ingin menggunakan sesuatu yang lebih agresif daripada pemolesan awal (Tripoli, Luxi Blue, dll.) Dan kemudian pemolesan akhir Anda.

#4 Pembersihan

Setelah Anda selesai memoles, saatnya membersihkan dan mengilapkan perhiasan – tetapi sekali lagi, kehati-hatian harus dilakukan saat melakukan ini karena pembersih ultrasonik dan uap tidak cocok untuk semua jenis batu permata dalam perhiasan.

Misalnya, dengan batu rapuh, seperti zamrud dan tanzanite, gelombang ultrasonik dalam beberapa kasus dapat menyebabkan batu pecah. Efek samping lain dengan zamrud adalah bahwa mereka sering pecah diisi dengan minyak yang dapat dihilangkan dengan pembersih ultrasonik.

Ini adalah cerita yang mirip untuk pembersih uap, dan itulah mengapa keduanya hanya boleh digunakan dengan daya tahan batu permata yang lebih tinggi, seperti berlian dan safir.

Pilihan terbaik dalam banyak kasus adalah campuran klasik air hangat, sedikit cairan pencuci, sikat berbulu lembut dan sedikit minyak siku.

Apakah Anda menggunakan batu permata untuk cincin, anting atau liontin?

Jika Anda harus lebih berhati-hati terhadap batu saat bersama Anda di meja, ada kemungkinan besar batu permata tersebut tidak benar-benar cocok untuk digunakan dalam sebuah cincin.

Zamrud, tanzanite, dan opal juga merupakan contoh yang bagus untuk hal ini, karena harus diperlakukan dengan sangat hati-hati karena daya tahan batu permata mereka cukup rendah – dan ini umumnya berarti dikenakan di dalam cincin, terutama yang dipakai setiap hari, tidak tidak akan banyak membantu batu itu.

Sebaliknya, mereka lebih cocok untuk digunakan dalam liontin atau sepasang anting, karena hidup mereka akan jauh lebih mudah, dengan sedikit kemungkinan batu pecah atau rusak.

Untuk cincin sehari-hari seperti cincin pertunangan, batu yang tahan lama akan menjadi pilihan yang jauh lebih baik dan merupakan salah satu alasan mengapa berlian adalah pilihan yang bagus.

Jika Anda memiliki pelanggan yang ingin menggunakan batu lunak dalam cincin sehari-hari, membicarakan dan menjelaskan alasan mengapa itu bukan pilihan terbaik dapat menghemat banyak waktu, kerumitan dan, dalam beberapa kasus, sakit hati (di kedua sisi) .

Panduan batu permata: memilih pengaturan Anda

Mengetahui seberapa tahan batu permata dapat memiliki pengaruh besar pada jenis pengaturan yang akan Anda gunakan, karena gaya pengaturan yang berbeda akan menawarkan tingkat perlindungan yang berbeda.

Ini juga berguna jika pelanggan bersikeras memiliki batu permata di cincin yang tidak tahan lama.

Untuk batu permata yang lebih lembut dan lebih rapuh dalam perhiasan, pengaturan gosok atau bezel seringkali merupakan pilihan terbaik. Ini karena, pengaturan tidak hanya memberikan perlindungan lebih untuk batu, tetapi proses pengaturan bisa lebih lembut.

Jika batu permata lebih tahan lama, maka pengaturan yang lebih terbuka seperti pengaturan cakar atau cabang bisa menjadi pilihan yang bagus karena tidak memerlukan banyak perlindungan terhadap ketukan dan poni sehari-hari.

Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia

Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia – Sebuah batu dengan pewarnaan yang mempesona, peridot adalah salah satu batu permata pertama yang disebutkan dengan jelas dalam sejarah manusia awal yang tercatat , dengan penggunaan permata peridot mencapai setidaknya sejauh zaman Mesir kuno . Peridot terus memainkan peran penting dalam desain perhiasan yang dipesan lebih dahulu hari ini, dan menempati ruang sebagai batu kelahiran kontemporer resmi untuk bulan Agustus di banyak negara Barat, berbagi peran ini di Amerika Utara dengan batu kelahiran spinel yang baru ditambahkan. Meskipun bukan permata yang terlalu mahal, kristal peridot berkualitas tinggi dengan ukuran besar sangat langka di alam, membuat permata peridot kelas atas sangat dicari.

Permata Peridot, Permata Hijau yang Mulia

jewelrymakingdaily – Peridot sendiri bukanlah mineral melainkan nama yang diberikan untuk olivine yang kualitasnya cocok untuk digunakan sebagai batu permata. Olivin adalah nama untuk kelompok terkait mineral nesosilicate yang ditemukan di berbagai lokasi di seluruh kerak bumi. Faktanya, olivin adalah komponen kunci dari komposisi Bumi, dan merupakan satu-satunya mineral permata yang dapat terbentuk di dalam mantel atas Bumi ; karena di mana mineral silikat ini tumbuh, peridot berpotensi untuk mengisi kembali diri sendiri, karena aktivitas vulkanik sering kali membawa lebih banyak olivin ke permukaan planet dari dalam.

Secara keseluruhan, kelompok olivin mengandung sejumlah mineral tetapi paling sering dibahas dengan mengacu pada rangkaian larutan padatyang mengandung proporsi variabel besi dan magnesium dalam strukturnya. Anggota akhir yang kaya magnesium dari deret olivin ini dikenal sebagai forsterit, dan anggota akhir yang kaya zat besi dikenal sebagai fayalit.

Peridot batu permata hampir secara eksklusif dipotong dari kristal olivin forsterit bermutu tinggi, yang memiliki warna menarik yang tidak terlihat pada olivin fayalit dengan kemurnian tinggi. Forsterit murni tidak berwarna dan fayalit murni berwarna coklat tua, tetapi kristal forsterit yang mengandung sedikit besi menampilkan rona kuning-hijau cerah yang dikenal dengan peridot; jumlah zat besi yang lebih banyak cenderung menyebabkan warna peridot lebih condong ke arah kuning kehijauan, secara bertahap menjadi lebih coklat seiring dengan meningkatnya kandungan zat besi. Kristal forsterit yang mengandung sekitar 12-15% besi memiliki warna terbaik untuk digunakan sebagai batu permata, dengan besi besi (Fe 2+ ) berkontribusi lebih banyak terhadap unsur hijau rona peridot dan besi besi (Fe 3+) berkontribusi lebih terhadap rona kuning peridot.

Karena kimia peridot, itu bukan batu permata allochromatic dan malah dianggap sebagai idiochromatic , artinya warnanya berasal dari struktur kimia aslinya dan bukan dari adanya ketidakmurnian; selain itu, forsterite adalah salah satu dari daftar singkat mineral permata yang hanya menampilkan satu rentang warna yang terkait erat. Meskipun peridot dipandang sebagai idiochromatic, telah diusulkan bahwa dalam kasus yang jarang terjadi permata peridot yang menampilkan warna tubuh hijau terkuat dan paling jelas mungkin mengandung pengotor jejak kromium trivalen (Cr 3+ ) yang berkontribusi pada penampilan mereka secara tidak langsung dengan meningkatkan kromoforik . aktivitas besi.

Memahami terminologi yang mengelilingi peridot paling baik dicapai dengan mengetahui lebih banyak tentang sejarah namanya. Di bagian kedua seri ini, pelajari tentang serangkaian peristiwa bernuansa yang mengarah pada diterimanya kata “peridot” sebagai nama untuk batu permata forsterit berkualitas tinggi.

Sejarah nomenklatur peridot bahkan lebih kompleks daripada pelabelannya saat ini. Pada abad ke-18, mineral yang sekarang dikenal sebagai “ topaz ” secara resmi diberi nama oleh para ilmuwan Barat. Nama ini dianggap berasal dari istilah “topazos” yang pernah digunakan oleh Pliny the Elder untuk menggambarkan batu hijau-keemasan yang ditemukan di sebuah pulau di Laut Merah yang sekarang dipahami sebagai peridot, dan kemungkinan nama ini adalah kemudian dipilih untuk topaz karena warna emas yang terkadang ditampilkan dan elemen emas dari warna peridot yang dirujuk oleh Pliny. Nama “topazos” adalah salah satu referensi paling awal untuk peridot dalam teks sejarah, dan batu permata itu membutuhkan nama baru untuk bergerak maju ke era modern.

Sejarawan seni Prancis dan naturalis Antoine Joseph Dezallier d’Argenville menyebut olivin biasa sebagai “peridot ordinaire” pada tahun 1755; diyakini berasal pada awal abad ke-13 M, kata Prancis “peridot” diperkirakan berasal dari kata Arab “faridat” yang berarti “permata” meskipun hal ini tidak sepenuhnya pasti. Akhirnya, ahli geologi Jerman Abraham Gottlob Werner memberi olivin nama saat ini pada tahun 1790 sebagai referensi untuk warna zaitunnya, ketika dia juga mencoba memberi olivin kelas permata yang digunakan dalam perhiasan nama terpisah “chrysolite” yang sebelumnya telah digunakan untuk olivin oleh ahli kimia dan mineral Swedia Johan Gottschalk Wallerius pada tahun 1747; pada saat itu, Werner percaya bahwa olivin khas dan peridot berkualitas permata adalah dua mineral yang sama sekali berbeda.

Baca Juga; Tahukah Anda Berbagai Jenis Batu Permata Ruby Alami?

Diperkirakan bahwa kata “chrysolite” awalnya berasal dari bahasa Yunani kuno “chrysolithos”, yang berarti “batu emas”, sebuah istilah yang digunakan di dunia kuno untuk merujuk pada beberapa batu permata bernada emas yang berbeda termasuk topaz, chrysoberyl, dan mungkin bahkan citrine; mengingat kedua arti kuno “ chrysolite” sebagai kemungkinan nama topaz dan penggunaan kuno “topazos” sebagai nama peridot, mudah untuk melihat bagaimana nama “chrysolite” diterapkan pada permata olivin oleh Werner. Nama “chrysolite” terkadang masih digunakan sampai sekarang untuk merujuk pada peridot, namun tidak lagi digunakan dalam konteks akademis resmi.

Menariknya, awalan “chryso” yang berarti “emas” akhir-akhir ini dikaitkan dengan batu yang biasanya menampilkan corak hijau atau kuning-hijau, seperti chrysoprase dan chrysopal, daripada dengan batu berwarna kuning atau emas; ini mungkin berasal dari penggunaan nama “chrysolite” oleh ahli kimia Prancis Balthasar Georges Sage pada tahun 1777merujuk pada mineral prehnite, dan penggunaannya oleh Werner dan Wallerius pada era yang sama sebagai nama olivin. Setelah beberapa waktu, ahli kimia Jerman Martin Heinrich Klaproth mampu membuktikan bahwa olivin dan chrysolite bukanlah spesies yang benar-benar berbeda dan sebenarnya berkerabat dekat. Sejak saat itu, “olivin” adalah nama yang digunakan di negara-negara berbahasa Inggris untuk apa yang pada saat itu dipahami sebagai spesies mineral tunggal.

Pada tahun 1823, ahli kimia Jerman Johann Friedrich August Breithaupt mengidentifikasi mineral tefroit (Mn 2 SiO 4 ) terkait dengan olivin, dan pada tahun 1824 Serve-Dieu Abailard “Armand” Lévy , seorang matematikawan dan ahli kimia Prancis, menamai magnesium kaya olivin “forsterit” untuk menghormati ahli mineral Prusia Adolarius Jacob Forster. Pada tahun 1840, ahli kimia Jerman Christian Gottlieb Gmelin memberi nama “fayalite” untuk olivin yang kaya zat besi sebagai referensi untuk lokasi jenisnya di Pulau Fayal di Distrik Azores Portugal. Menggunakan klasifikasi sistem kristal, ahli mineral Amerika James Dwight Dana dan George Jarvis Brushmengatur mineral olivin menjadi kelompok mineral resmi pada tahun 1868 yang mereka sebut “kelompok chrysolite”, tetapi ini diubah menjadi “kelompok olivin” pada abad ke-20; Asosiasi Mineralogi Internasional sekarang mengakui kelompok olivin mengandung banyak mineral terkait, tetapi istilah “olivin” paling sering digunakan untuk merujuk pada seri larutan padat olivin yang terdiri dari anggota akhir forsterit dan fayalit. Di tempat-tempat di mana Perancis adalah bahasa yang dominan, istilah “peridot” mulai digunakan sebagai nama olivin.

Seiring waktu, “peridot” menjadi nama internasional yang secara khusus mereferensikan varietas olivin yang paling cocok untuk digunakan sebagai batu permata, mungkin karena banyaknya permata peridot yang dianggap telah dipotong di Prancis selama awal abad ke-20.

Peridot tentu saja paling dihargai sebagai komponen perhiasan yang bagus. Di bagian selanjutnya dari seri ini, pelajari tentang beberapa sifat gemologis peridot dan bagaimana itu dapat digunakan dalam desain perhiasan batu permata khusus.

 

Tahukah Anda Berbagai Jenis Batu Permata Ruby Alami?

Tahukah Anda Berbagai Jenis Batu Permata Ruby Alami?Batu permata Ruby secara luas dianggap sebagai salah satu batu permata yang paling berharga dan bersemangat di antara semuanya. Selama ratusan dan ribuan tahun, rubi telah dianggap dengan sangat hormat dan dikaitkan dengan royalti. Mereka juga terkait erat dengan gairah dan romantisme.

Tahukah Anda Berbagai Jenis Batu Permata Ruby Alami?

jewelrymakingdaily – Ini memiliki nilai kekerasan tinggi 9 pada skala Mohs yang membuatnya sangat berharga. Rubi memiliki komposisi mineral Korundum atau aluminium oksida. Batu permata Ruby sebagian besar tersedia di alam dalam berbagai warna merah. Warna merah yang tepat pada rubi dapat bergantung pada sejumlah faktor. Oksida kromat mineral bertanggung jawab atas warna merah yang berbeda dari batu rubi. Rubi berwarna merah muda dan merah muda memiliki kandungan besi dan kromium yang kuat. Di sisi lain, rubi yang mengandung titanium dalam jumlah tinggi memiliki warna merah yang paling menonjol dan kaya.

Saat Anda ingin membeli batu rubi atau satu set batu rubi, sangat penting bagi Anda untuk mendapatkan semua informasi batu permata rubi karena dapat membantu Anda membuat keputusan pembelian terbaik. Berikut adalah daftar terperinci dari berbagai varietas dan jenis batu rubi yang harus Anda pelajari saat ingin membelinya.

Baca Juga : 10 Jenis Batu Permata Terbaik untuk Cincin

Batu Permata Ruby Burma

Rubi Burma secara luas dianggap sebagai salah satu rubi terbaik di seluruh dunia. Batu rubi ini sangat bervariasi warnanya dan dapat dibeli dalam semua jenis corak mulai dari varian merah darah hingga batu merah kecoklatan. Beberapa rubi merah yang paling cerah dapat ditemukan di Burma dan sangat diminati di seluruh belahan dunia.

Warna merah tua rubi Burma berasal dari jumlah kromium yang kaya di dalamnya. Meskipun rubi dari belahan dunia mana pun memiliki beberapa bentuk cacat, rubi Burma diketahui memiliki jumlah ketidaksempurnaan dan cacat yang minimal di antara semuanya. Batu rubi Burma tua dapat menghasilkan jutaan dolar dan hampir sepenuhnya bebas dari cacat apa pun.

Batu rubi Thailand

Batu rubi Thailand dikenal dengan kualitas superior dan rona gelapnya. Ini dibuat oleh fakta bahwa batu rubi ini mengandung kromium dan besi dalam jumlah besar di dalamnya. Ada juga beberapa rubi Thailand yang memiliki sedikit warna kecoklatan di dalamnya.

Mereka hanya nomor dua setelah rubi Burma dalam hal nilai di pasar internasional. Bagian selatan Bangkok dan Siam adalah beberapa titik utama tempat batu rubi ini ditambang. Batu rubi yang memiliki warna burgundy atau coklat kebanyakan diproduksi di Siam.

Rubi Afrika

Rubi Afrika sebagian besar berwarna merah tua atau keunguan. Mereka datang dalam beragam kualitas dan ukuran. Dipercaya bahwa mengenakan rubi Afrika lebih dekat ke kulit sebenarnya dapat membantu meningkatkan konsentrasi mental dan juga meningkatkan kilau kulit.

Batu rubi ini juga dapat menjamin kesuksesan tinggi dalam hidup bersama dengan keterampilan kepemimpinan yang hebat. Tanzania dan Madagaskar adalah beberapa lokasi terpenting di Afrika yang dikenal sebagai penghasil batu rubi.

Rubi Tanzania

Batu rubi yang diproduksi di Tanzania sangat jernih dan menyejukkan mata. Namun, semakin kecil ukuran batunya; semakin terang warnanya.

Ini berarti bahwa jika Anda terus memperkecil ukuran batu, Anda akan menemukan bahwa batu itu semakin ringan. Batu rubi ini sangat mirip dengan garnet sehingga seringkali sangat sulit untuk membedakan keduanya.

Rubi Madagaskar

Rubi Madagaskar dapat memiliki rona merah muda atau rona oranye-merah yang membuatnya unik. Hal yang baik tentang batu rubi ini adalah mereka tidak membutuhkan pemanasan apa pun untuk mempertahankan bentuknya. Batu rubi yang diproduksi di Madagaskar cukup berharga dan dapat ditemukan dalam berbagai bentuk, ukuran, dan potongan.

Ruby India

India telah menjadi produsen batu rubi terkemuka sejak lama dan tidak mengherankan jika Anda menganggap bahwa sebagian besar raja kita memiliki banyak batu rubi dalam koleksi pribadi mereka. Sebagian besar tambang yang memproduksi rubi di India terkonsentrasi di Orissa dan Mysore.

Warna dan potongan di mana rubi ini ditemukan cukup unik yang membuatnya sangat diminati di seluruh dunia. Mereka juga diyakini memiliki banyak sifat penyembuhan yang mengapa rubi di India menikmati permintaan abadi di dalam negeri maupun di luarnya.

Setelah Anda mendapatkan semua informasi permata rubi yang harus Anda ketahui, Anda kemudian dapat membeli batu rubi dengan kualitas terbaik. Penting bahwa Anda hanya menggunakan permata bersertifikat saat Anda berencana membeli rubi. Toko online terkemuka yang unggul dalam menawarkan batu rubi kelas atas dapat membantu Anda menemukan batu rubi bersertifikat dengan harga terbaik.

10 Tips Membuat Perhiasan Untuk Pemula

10 Tips Membuat Perhiasan Untuk PemulaMembuat perhiasan sendiri tidak hanya merupakan hobi yang menyenangkan dan membuat ketagihan, tetapi juga memiliki manfaat tambahan karena Anda dapat mengenakan apa yang Anda buat! Namun, banyak orang tidak tahu harus mulai dari mana.

10 Tips Membuat Perhiasan Untuk Pemula

jewelrymakingdaily – Berikut adalah tip sederhana untuk memulai membuat perhiasan pemula!

1. Pilih jenis perhiasan yang paling Anda minati

Ini bisa sangat luar biasa ketika Anda pertama kali memutuskan ingin mencoba membuat perhiasan karena ada begitu banyak kemungkinan!

Sama seperti Anda tidak akan berharap untuk belajar merenda, merajut, menjahit tangan, selimut, dan menyulam sekaligus, tidak realistis untuk mencoba menangani setiap jenis pembuatan perhiasan saat Anda pertama kali memulai. Alih-alih, pilih satu jenis yang ingin Anda buat terlebih dahulu dan mulai dari sana.

Mungkin Anda paling suka memakai perhiasan manik-manik , atau mungkin Anda lebih suka tampilan sederhana dan personalisasi perhiasan stempel logam. Mungkin Anda ingin bekerja dengan kulit, tanah liat, atau kaca.

Pilih satu media untuk difokuskan terlebih dahulu, mengetahui bahwa Anda selalu dapat mencoba sesuatu yang lain nanti… dan faktanya, keterampilan tersebut bahkan dapat saling membangun dan Anda akan lebih mudah mempelajari teknik baru karena apa yang sudah dapat Anda lakukan!

Baca Juga : Panduan untuk Bahan yang Digunakan dalam Perhiasan Tubuh

2. Kuasai beberapa keterampilan dasar

Apakah Anda berencana bekerja dengan manik-manik, logam tanah liat, atau jenis perhiasan lain terlebih dahulu, ada beberapa keterampilan yang ingin Anda ketahui untuk setiap proyek yang Anda buat.

Sebagian besar proyek, misalnya, mengharuskan Anda memiliki pengetahuan dasar tentang cara membuka dan menutup jump ring dengan benar dan membentuk lingkaran kabel sederhana .

Setelah Anda menguasai keterampilan ini, keterampilan tersebut akan ditransfer ke jenis proyek apa pun yang Anda buat!

3. Berinvestasi dalam alat berkualitas baik

Untuk percobaan pertama Anda, mungkin tidak apa-apa untuk hanya “meminjam” pemotong kawat dan tang dari kotak peralatan rumah tangga Anda. Tetapi kenyataannya adalah, semakin baik alat yang Anda gunakan untuk bekerja, semakin mudah prosesnya dan semakin baik hasil proyek Anda.

Pada awalnya, ini mungkin tampak seperti investasi kecil, terutama jika menyangkut alat khusus seperti stempel logam, dll., tetapi dalam jangka panjang, mereka lebih dari sekadar membayar sendiri jika Anda dapat membuat daripada membeli milik Anda. perhiasan serta membuat perhiasan untuk diberikan sebagai hadiah dan/atau dijual kepada orang lain.

Setelah Anda memiliki alat yang diperlukan di simpanan Anda, biasanya sangat murah untuk membuat barang tertentu.

4. Pelajari terminologi

Apa perbedaan antara pin kepala dan pin mata? Apakah kawat 12-gauge lebih tebal atau lebih tipis dari kawat 20-gauge? Dan apa itu “temuan”? Anda akan perlu tahu!

Sebelum Anda membeli sesuatu, pastikan Anda tahu apa yang Anda butuhkan. Ini akan menghemat waktu, biaya, dan frustrasi karena harus mengembalikan dan menukar barang yang salah.

Ada banyak sumber yang bagus untuk membantu Anda, seperti intro dasar untuk stempel logam ini .

5. Dapatkan beberapa persediaan, secara harfiah

Ada banyak sekali pilihan tempat membeli persediaan pembuatan perhiasan. Toko online seperti Goody Beads , Lima Beads , dan P&J Tool Supply memiliki inventaris yang luas, dan Anda juga selalu dapat menemukan apa saja yang Anda cari di Etsy .

Sebelum Anda memilih vendor online favorit Anda, saya akan mendorong Anda untuk menemukan toko kerajinan lokal dan benar-benar mendapatkan beberapa alat dan perlengkapan ini. Lihat mereka, sentuh mereka dan pilih apa yang Anda inginkan. Saya telah memesan barang-barang sebelumnya yang akhirnya sama sekali tidak seperti yang saya harapkan hanya karena kurangnya pengalaman saya.

Misalnya, saya tidak memiliki konsep seperti apa sebenarnya manik 4 mm itu, jadi ketika saya memesan satu paket penuh dan mereka muncul, saya terkejut melihat betapa kecilnya mereka.

Dapatkan beberapa hal dan biasakan diri Anda dengannya. Nanti, setelah Anda masuk ke dalam alur dan tahu apa yang Anda sukai, tentu saja, pergi untuk kemudahan memesan secara online, tetapi saya pribadi masih menyukai pengalaman melihat sendiri sebelum membeli.

6. Memiliki ruang kerja yang terorganisir dan berdedikasi

Tidak ada yang lebih membuat frustasi bagi seorang perajin (atau keluarga mereka!) selain persediaan acak yang berserakan di mana-mana. Jika Anda tidak dapat menemukan apa yang Anda butuhkan, Anda membuang waktu berharga yang dapat Anda gunakan untuk berkreasi.

Pilih ruangan rumah atau setidaknya meja, meja tulis, laci, dll. tertentu yang dapat Anda curahkan hanya untuk hobi Anda. Setelah Anda memilikinya, sortir persediaan Anda dan beri label, label, label. Ada berbagai macam ide penyimpanan pembuatan perhiasan seperti tempat sampah dan kotak murah yang bisa Anda dapatkan yang sudah memiliki sekat di dalamnya untuk menyimpan berbagai manik-manik, temuan, dan lainnya dengan mudah.

Cari tahu sistem yang cocok untuk Anda dan patuhi itu. Dengan cara itu Anda akan selalu tahu apa yang Anda miliki dan itu akan mudah dijangkau saat inspirasi datang!

7. Periksa Pinterest , blog, dan tentu saja Craftsy untuk mendapatkan inspirasi

Terkadang ide bagus untuk perhiasan baru muncul begitu saja di benak saya. Tetapi lebih sering daripada tidak, ketika membuat perhiasan, saya terinspirasi oleh apa yang saya lihat. Lihatlah sekeliling Anda untuk mencari inspirasi.

Lihat perhiasan yang dijual di toko pakaian dan aksesori favorit Anda. Jelajahi sekitar di Pinterest. Temukan beberapa blogger favorit yang gayanya Anda sukai dan periksa arsip perhiasan mereka .

Dan, tentu saja, cari ide di sini di Craftsy! Ada lebih dari 2100 proyek gelang di sini saja, belum lagi ada lebih dari 11.000 total proyek perhiasan termasuk kalung, anting, dan lainnya. Kadang-kadang, Anda akan menemukan tutorial hebat yang ingin Anda ikuti langkah demi langkah, atau Anda mungkin hanya menemukan sesuatu yang menarik bagi Anda dan Anda ingin mengubah sedikit warna, ukuran, atau gaya agar sesuai dengan preferensi Anda sendiri.

8. Ikuti kelas

Apakah ada sesuatu yang spesifik yang ingin Anda pelajari? Ikuti kelas dan biarkan instruktur berpengalaman memandu Anda melalui prosesnya! Anda sudah berada di tempat yang tepat.

Craftsy menawarkan semua jenis kelas, beberapa di antaranya bahkan gratis, di mana Anda dapat mempelajari berbagai keterampilan membuat perhiasan.

Anda dapat mengambil kelas tingkat pemula dasar atau memilih kursus tentang teknik tertentu seperti membungkus kawat atau bekerja dengan resin .

Anda mungkin juga dapat menemukan kelas di toko kerajinan lokal atau toko manik-manik khusus tempat Anda dapat belajar secara langsung.

9. Jangan berkecil hati

Seperti keahlian lainnya, membuat perhiasan sendiri memiliki kurva belajar. Lingkaran kabel pertama yang Anda coba buat akan terlihat seperti kekacauan panas. Dan tidak apa-apa! Karena yang kedua akan terlihat lebih baik dan pada yang kesepuluh Anda akan merasa seperti seorang profesional. Jangan biarkan satu proyek yang sulit atau gagal merusak antusiasme Anda. Teruslah mencoba, teruslah berlatih, dan ingatlah bahwa semua keterampilan membutuhkan waktu untuk berkembang.

10. Ambil risiko!

Jangan terintimidasi untuk mencoba keahlian tertentu karena menurut Anda kelihatannya atau terdengar sulit. Saya selalu senang memiliki kesempatan untuk membiarkan teman-teman bermain-main dengan alat stempel logam saya dan melihat betapa mudahnya membuat karya pribadi mereka sendiri. Begitu banyak orang terintimidasi oleh ide tersebut, tetapi dengan alat yang tepat, mereka kagum dengan apa yang dapat mereka lakukan!

Selain itu, jangan membatasi diri Anda pada gaya, warna, atau ukuran perhiasan tertentu. Bermain-main dengan persediaan Anda, coba hal-hal baru, dan lihat bagaimana Anda menyukainya!