Jewelrymakingdaily - Tutorial Pembuatan Perhiasan Dan Permata

Berlian, Informasi, Perhiasan

Sejarah Awal Perhiasan: Zaman Kuno hingga Abad ke-17

Sejarah Awal Perhiasan: Zaman Kuno hingga Abad ke-17 – Tampaknya setiap orang antara usia 8 dan 18 tahu kisah Harry Potter dan Batu Bertuah dan Frodo si hobbit dan perjalanannya melalui Middle Earth di Lord of the Rings. Batu permata dan perhiasan telah menjadi bagian dari umat manusia sejak sebelum sejarah ditulis.

Sejarah Awal Perhiasan: Zaman Kuno hingga Abad ke-17

 Baca Juga : Informai Lengkap Tentang Perhiasan Batu Permata

jewelrymakingdaily – Itu dimulai ketika waktu dimulai dan manusia pertama kali berjalan di Bumi. Tentu saja, perhiasan yang mereka kenakan di masa lalu tidak dibuat seperti yang kita buat hari ini. Orang-orang kuno mengenakan perhiasan yang terbuat dari bulu, tulang, kerang, dan kerikil berwarna. Kerikil berwarna ini adalah permata dan permata telah dikagumi karena keindahan dan daya tahannya dan dibuat menjadi perhiasan. Berlian tidak populer sampai orang belajar cara memotongnya untuk menunjukkan kecemerlangannya, yang dimulai di Eropa sekitar tahun 1300. Banyak jenis barang perhiasan yang masih dibuat hari ini mulai sebagai benda fungsional. Pin dan bros berasal dari jepitan yang menyatukan pakaian. Cincin dan liontin digunakan untuk segel awal dan tanda-tanda identifikasi, pangkat, dan otoritas.

Penemuan perhiasan paling awal diperkirakan sekitar 25.000 tahun yang lalu. Kalung sederhana yang terbuat dari tulang ikan ini ditemukan di sebuah gua di Monaco. Apa arti kalung ini? Apakah itu untuk kepala desa atau dukun? Mungkin seorang putri memakainya sebagai piala pemberian suaminya karena memiliki anak laki-laki. Kita mungkin tidak pernah tahu alasan sebenarnya dari pembuatan hadiah itu, tetapi kita dapat menggunakan imajinasi kita dan mencoba memahami cara orang berpikir pada masa itu.

Kebutuhan untuk merasa diterima, dimiliki, bisa sama pentingnya dengan kebutuhan yang kita penuhi dalam merawat tubuh kita. Rasa identitas dan harga diri bukanlah embel-embel, jadi memiliki mencerminkan kebutuhan juga. Perhiasan pertama berasal dari perburuan; gigi, cakar, tanduk, dan tulang. Pemburu percaya bahwa memakai piala akan memberi mereka keberuntungan untuk perburuan berikutnya. Ingat, desa itu hidup dari hari ke hari karena pemburu yang baik dan orang ini pantas dihormati dan diistimewakan. Tentu saja, pemburu terbaik ingin menunjukkan bahwa mereka memiliki keberanian dan kehebatan.

Pada masyarakat awal, perhiasan dipakai sebagai jimat untuk melindungi dari nasib buruk dan penyakit. Rompi perak putri peri melindungi Frodo dari bahaya dalam kisah petualangannya melalui Middle Earth. Bahkan hari ini, kita mendengar kisah dan petualangan orang-orang di masa lalu yang entah bagaimana menemukan keberuntungan dan keberuntungan karena batu permata dan perhiasan. Dari mitos-mitos ini berkembang perhiasan yang dibuat menjadi simbol yang dianggap memberi pemakainya kendali atas kesuburan, kekayaan, dan cinta. Perhiasan dipakai karena sifat magisnya.

Perhiasan kemudian datang untuk menunjukkan hubungan dan komitmen manusia. Budak dipaksa memakai gelang untuk menunjukkan milik siapa mereka. Cincin kawin melambangkan komitmen yang dimiliki dua orang untuk satu sama lain. Pada suatu waktu di Eropa hanya pejabat gereja yang kaya dan berpangkat tinggi yang diizinkan memakai batu permata. Ini adalah tanda kekayaan dan kekuasaan. Rakyat jelata yang ingin meniru mereka akan memakai perhiasan yang lebih murah untuk menambahkan warna dan flash ke kostum pesta mereka. Beberapa suku Afrika saat ini masih memakai sumbat bibir yang sangat besar dan mendistorsi mulut pemakainya. Hal ini untuk membuat laki-laki terlihat lebih menakutkan dalam pertempuran dan perempuan begitu jelek sehingga suku lain tidak mau mencuri mereka. Pernahkah Anda melihat wanita di Afrika dengan leher panjang? Ini dilakukan dengan menambahkan cincin baru setiap tahun sejak kecil. Ini merusak bentuk tubuh bagian atas dan membuat leher tampak lebih panjang.

Mengikuti jejak atau evolusi perhiasan dari dunia kuno Afrika ke Mediterania kemudian Eropa dan akhirnya Amerika Serikat, kita dapat melihat bagaimana perhiasan berevolusi dari waktu ke waktu dan ditemukan di toko-toko perhiasan saat ini.

Iran dan Mediterania

Jejak perhiasan paling awal dapat ditelusuri ke peradaban yang berkembang di Mediterania dan yang sekarang disebut Iran sekitar 3.000 hingga 400 SM. Ini biasanya jimat batu sederhana dan segel. Banyak dari jimat dan segel ini membawa makna spiritual, bintang, dan desain bunga. Perhiasan dipersembahkan kepada para dewa dan digunakan untuk mendandani patung. Makam Kerajaan di Sumner kuno, yang berasal dari 3000 SM, mengirimkan kepada kami koleksi terbesar sepanjang masa. Di sana mereka menemukan mumi bertatahkan semua jenis perhiasan yang bisa dibayangkan yang dikenakan, hiasan kepala, kalung, anting-anting, cincin, mahkota, dan peniti.

Orang Mesir

Lalu ada orang Mesir kuno; mereka juga memakai jimat dan jimat. Semua orang telah melihat scarab di film Mummy; itu adalah ukiran kumbang kecil. Motif umum lainnya adalah ankh , simbol kehidupan. Sepotong perhiasan yang populer, dan salah satu yang bahkan menemukan mode lagi, adalah beberapa jenis manik-manik dari berbagai warna. Orang Mesir membuat gelang dari berbagai jenis batu permata berwarna. Anda mungkin pernah mendengar nama-nama ini, karena masih umum sampai sekarang; batu kecubung , akik , feldspar hijau, dan pirus .

Orang Mesir menggunakan simbol untuk menunjukkan kebanggaan teritorial, burung nasar mewakili Nekhbet, pelindung Mesir Hulu dan kobra melambangkan Mesir Hilir. Perhiasan kerajaan menggunakan emas, perak, pirus, kalsedon , batu kecubung, dan lapis lazuli. Lapis Lazuli diperdagangkan dengan penambang dari Afghanistan. Orang Mesir juga terkenal dengan faience, kaca seperti glasir di atas tanah liat dan tatahan kaca.

Orang Mesir sangat percaya bahwa warna mencerminkan aspek kepribadian kita, dan sebagai hasilnya, simbolisme warna penting bagi orang Mesir kuno. Kuning dan emas diasosiasikan dengan matahari dan selalu digunakan dalam mahkota dan ornamen untuk firaun dan imam-imamnya. Sebuah batu hijau diletakkan di mulut para firaun untuk memulihkan ucapan di dunia lain. AB merah atau jimat hati dipercaya dapat mengawetkan jiwa. Udjat emas memberikan kesehatan dan perlindungan.

Bahrain

Bahrain adalah sebuah pulau datar di Teluk Persia, terletak di lepas pantai Arab Saudi. Ini adalah sebuah pulau, bukan bangsawan dan kekayaan. tetapi sebuah pulau rakyat jelata di mana 170.000 situs pemakaman telah ditemukan. Yang paling kuno berusia hampir 4.000 tahun sementara beberapa baru berusia 300 SM. Ini adalah orang-orang biasa yang benar-benar memiliki standar hidup yang tinggi. Para arkeolog telah berbondong-bondong ke Bahrain untuk mencoba menemukan bagaimana orang-orang ini hidup. Mereka menemukan kepala kapak perunggu, lembing dan mereka bahkan menemukan pot berusia 4.000 tahun yang berasal dari Oman kuno. Namun penemuan mereka yang sebenarnya adalah anting-anting mutiara dan emas berusia 4000 tahun , yang tertua yang pernah ditemukan.

Orang Yunani

Orang Yunani adalah penulis yang produktif dan mereka sering berbicara tentang perhiasan dan dampaknya terhadap kehidupan mereka sehari-hari. Sejak 1200 SM, perhiasan Yunani kaya dan beragam dan mencerminkan kemakmuran masyarakat. Pada awalnya, orang Yunani menyalin Motif Timur tetapi kemudian mengembangkan gaya mereka sendiri mengikuti kepercayaan mereka pada dewa dan simbol. Perhiasan Yunani termasuk mahkota, anting-anting, gelang, cincin, jepit rambut, kalung, dan bros. Wanita Yunani terkadang mengenakan kalung dengan 75 atau lebih vas mini yang menjuntai. Perhiasan mereka menggabungkan selera Timur untuk batu permata dan penggunaan emas Etruria. Orang Etruria menyempurnakan metode untuk membuat manik-manik emas kecil yang disebut granulasi.

Bangsa Romawi

Pada era Romawi sebagian besar batu permata yang kita gunakan saat ini telah ditemukan. Mitos dan sihir adalah aturan hari ini dan batu permata diperlakukan dengan hormat. Mereka juga memiliki tujuan kedua; wanita Romawi akan menjadi jepit rambut yang cukup panjang untuk digunakan membela diri! Bangsa Romawi juga menyukai cameo dan menghargai keindahannya. Gelang untuk pergelangan tangan dan lengan atas serta kalung menjadi populer, begitu pula perhiasan yang terbuat dari koin emas.

Kekaisaran Bizantium

Tidak ada kekaisaran yang menunjukkan tradisi perhiasan yang lebih kaya daripada Bizantium. Bizantium mewarisi posisi prestise ini setelah Kaisar Konstantinus memindahkan ibu kota ke Konstantinopel pada 330 M. Kekaisaran ini menggabungkan kebesaran dan kekayaan Yunani, Mesir, Timur Dekat, dan sebagian Rusia dan Afrika Utara. Kombinasi pengaruh dari panci peleburan ini mengarah pada penggunaan warna yang kaya, simbolisme oriental, dan itu berlangsung hingga Abad Pertengahan. Rancangan mereka dibawa ke barat ke Eropa melalui perdagangan, perkawinan, dan perang. Seni cloisonné enameling, di mana glasir kaca dituangkan, diatur ke dalam pola atau sel pra-solder, dan kemudian dibakar pada suhu tinggi untuk melelehkan glasir menjadi desain permanen, berkembang selama periode Bizantium.

Ketika Roma jatuh, kegelapan menyelimuti negeri-negeri yang mereka kuasai. Hidup itu keras dan kemewahan seperti perhiasan menghilang dari kehidupan Eropa. Pada saat ini, sebagian besar kekayaan berada di tangan gereja. Pada abad kesepuluh, dunia suci menikmati perhiasan seperti altar bertatahkan permata, piala, dan misa ikon, (buku yang digunakan selama misa.) Selama Perang Salib, sekelompok prajurit melakukan perjalanan ke tanah suci dan kembali dengan jarahan besar batu permata. dan perhiasan. Gereja paling diuntungkan dengan penjarahan tetapi ada banyak bagian yang tidak dikirim ke gereja dan menemukan jalannya sama dengan orang-orang biasa.

Perang Salib

Perang Salib adalah perdagangan nyata pertama antara Timur dan Barat dalam beberapa abad dan ini membuka dunia baru perdagangan dan komunikasi. Ini memaparkan orang-orang Eropa pada produk dan ide baru. Dari abad kedua belas hingga kelima belas, hanya sedikit petani yang mengenakan perhiasan, kecuali terkadang bros atau peniti terlihat.

Pada Abad Pertengahan, keluarga kerajaan dan gereja tidak menyukai rakyat jelata yang memakai perhiasan atau mencoba meniru pakaian atau sopan santun mereka. Kaum bangsawan menganggap ini sebagai hak istimewa yang hanya bisa dinikmati oleh mereka. Untuk menegakkan ide ini, Undang-undang Sumptuary dimulai. Undang-undang semacam itu dimaksudkan untuk mengekang kemewahan dan mempromosikan penghematan dengan mengatur apa yang boleh dipakai orang. Cincin yang dikenakan memiliki makna dan tujuan. Ada empat kategori atau tujuan utama:

  • Cincin gerejawi , dipakai oleh pendeta dan orang awam sebagai lambang suci.
  • Cincin kuratif , dimaksudkan untuk menyembuhkan penyakit dan penyakit.
  • Cincin asmara , cincin kawin di jari kedua kiri karena kedekatannya dengan hati.
  • Cincin gadget , termasuk buku jari kuningan, cincin kompas, pengisi pipa.

Meskipun Prancis menetapkan tren mode pada abad keenam belas, bangsawan Inggris Henry VIII mengenakan pakaian yang paling mewah. Dia membual setidaknya 234 cincin, 324 bros, kalung bertatahkan berlian dan mutiara. Putrinya, Elizabeth I, sangat menyukai mutiara sehingga dia membuat lebih dari 2000 gaun, masing-masing dibalut dengan mutiara dan batu permata. Pakaian Elisabeth adalah ciri khas periode ini. Ratu Spanyol juga mengenakan gaun berhiaskan permata dan bersulam mutiara.

Raja Louis XIV dari Prancis menyukai kenyataan bahwa istananya akan menjadi yang paling megah di seluruh negeri. Selama pemerintahannya (1642-1715), lebih banyak berlian besar diimpor dari India daripada waktu lain dalam sejarah. Pernah mendengar tentang Hope Diamond biru? Diyakini bahwa kalung itu dibeli dari Jean-Baptiste Tavernier dan akan dijadikan kalung oleh Royal Jewellers Le Grand. Kalung ini akan diberikan kepada cucunya sebagai hadiah pernikahan untuk Marie Antiquette, tetapi malah dicuri.

Abad ketujuh belas adalah era desain barok. (Istilah barok mungkin berasal dari bahasa Portugis baroca untuk mutiara yang cacat.) Warna batu permata tidak disukai dan selanjutnya adalah berlian yang menguasai industri perhiasan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap